PRASANGKA CINTA - karya K.H. Amin Budi Harjono

pulsagram, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online


Sedulurku tercinta, prasangka itu kan ada dua, prasangka baik dan prasangka buruk, di mata Allah baik buruk kan dariNya juga. Maknanya tinggal manusianya, kalau seseorang berprasangka baik, Tuhan jawab baik, kalau manusia berprasangka buruk pantulan prasangkanya kembali ke orang tersebut, buruk.

Aku--kata Tuhan, tinggal prasangka hambaku kepadaKu. Sederhana sekali: bagi pedagang abadikan prasangka untung, Allah akan menjawab dengan kekayaan. Bagi pendosa prasangkakan ampunan, Dia akan mengampuni walau dosa sebanyak pasir di pantai. Bagi perindu kekasih prasangkakan ketemu, Dia akan menjodohkannya. Apa saja prasangka baik angkatlah, maka Dia akan menjawab dengan berlipat sampai kita tak mampu menghitungnya. Percayalah.

Aku sering melewati rumah besar dan bagus sekali tetapi kosong, tidak kepakai, di daerah Banyumanik Semarang. Setiap aku lewat hatiku berbisik: Ya Allah andai rumah ini kau gerakkan hati yang punya untuk menjadi sebuah pesantren, tentu akan lebih bermanfaat bagi hamba-hamba yang mencariMu. Aku sempat kaget saat tiba-tiba muncul papan nama : Pesantren Munawwarah! Saat ada orang membantu kayu jati ke pesantrenku, aku langsung ke ladangnya, saat penggergaji itu bekerja hatiku berbisik: Ya Allah, andai tanah seluas ini hati pemiliknya kau lembutkan sehingga sebagian tanah ini untuk pesantren, tentu membikin lingkungan kampung ini cahayaMu berbinar. Belakangan muncul papan nama lembaga pesantren : Pesantren Uswatun Hasanah!

Dari pengalaman agamawi inilah yang menjadikan aku membebaskan prasangka buruk, aku penuhi hatiku dengan prasangka baik, abadi. Aku yakin juga setiap orang memiliki pengalaman seperti yang aku alami. Orang bilang keajaiban, padahal semua ini melewati proses yang sangat jlimet, tapi orang sering menyitir ayat: kun fayakun! Aku jauhi prasangka buruk, jangankan Tuhan, lihatlah kisah sederhana ini yang bisa menjadi renungan abadi.

Seorang santri paling sholeh di sebuah pesantren, dalam kamarnya memprasangkai buruk kiainya: pak kiai itu apa gak berbuat zina, kok sering nongkrong di Gang Dolly. Siapa lagi kau bukan Gus Mik itu. Sejenak prasangkanya berhenti, kamar santri itu diketuk orang, ternyata ajudannya Gus Mik: kang (mas) kamu dipanggil Gus Mik, sekarang. Runtuhlah hati santri itu, mendekat Gus Mik dengan ketundukan puncak, mulut terkatup dengan kerelaan mau dihukum apa saja siap, atas tebusan prasangka buruk itu.

Ternyata dia diajak Gus Mik ke Gang Dolly itu, dibokkingkan kamar plus primadona Gang Dolly. Bertiga ngamar di sebuah Hotel, pertunjukan dimulai: pelacur primadona itu disuruh melepaskan satu demi satu pakaiannya, telanjang sempurna bagai bidadari. Santri sholeh ini dengan hati secuil prasangka buruk membayar hukuman amat mahal: disuruh telanjang Gus Mik! Maka ditengah ketakutan sedemikian, ia menahan untuk tidak tegang burungnya, dzikir segala dzikir dia gapai--gagal. Burungnya semakin njenggelek.

Sementara Gus Mik pun demikian, tapi dalam kesaksian prasangka santri disuruh melihat, tidak seperti miliknya yang bagai tiyang bendera Indonesia Raya itu. Santri itu merengkuh lutut kaki Gus Mik, beliau usap kepalanya: Nak,ini pelajaran bagimu….

Kawan-kawan, santri itu sekarang punya pesantren, kelembutan hatinya menjadi-jadi dengan gairah, minimal seperti Gus Mik itu, kalau bisa….

catatan :  

    K.H. Amin Budi Harjono dilahirkan di Desa Baturagung
Kecamatan Gubug Kabupaten Grobogan pada tanggal 17 Mei 1962
dengan nama Budi Harjono sebagai anak kedua dari enam bersaudara.
Kedua orangtuanya – Bapak Sutikno dan Ibu Hj. Rukanah – hanya lulusan
Madrasah Ibtidaiyah di desanya. Keluarga beliau merupakan keluarga
yang sederhana yang hanya mengandalkan kehidupan dari hasil pertanian
dan perdagangan.

   Meskipun kedua orangtua Budi Harjono hanya lulusan madrasah
ibtidaiyah dengan jumlah anak yang lumayan banyak serta ekonomi yang
tergolong menengah ke bawah, masalah pendidikan anak-anak tetap
menjadi prioritas utama di lingkungan keluarga. Bagi mereka (kedua orang
tua Budi Harjono) tidak ada alasan untuk tidak memberikan yang terbaik
bagi wawasan keilmuan anak-anak mereka. Hal itu dapat terlihat dari
prestasi pendidikan yang diraih Budi Harjono dan saudara-saudara
kandungnya. Dari keenam anak mereka, empat diantaranya berhasil
meraih gelar sarjana dan hanya dua orang yang tidak mendapat gelar
sarjana.1
Sejak kelas 2 Sekolah Dasar, Budi Harjono telah menjadi anak
yatim karena ayahnya tercinta berpulang ke Rahmatullah. Semenjak itu
pula Budi Harjono diasuh oleh kakeknya yang bernama Amin Dimyati2

  Proses pendidikan Budi Harjono tidak berbeda dengan yang
dilakukan oleh anak-anak Indonesia pada umumnya. Diawali dari
mengenyam pendidikan dasar di Sekolah Dasar (SD) Baturagung Gubug
pada tahun 1970 dan lulus tahun 1976 kemudian Budi Harjono
melanjutkan pendidikannya pada tahun itu juga di Sekolah Menengah
Pertama (SMP) Muhammadiyah Gubug dan lulus pada tahun 1980.
Setelah lulus dari SMP Muhammadiyah, Budi Harjono melanjutkan
jenjang pendidikannya di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 2
Semarang dan lulus tahun 1983. Perjalanan pendidikan Budi Harjono
berikutnya adalah di Fakultas Dakwah Institut Agama Islam Negeri (IAIN)
Walisongo yang dijalaninya sejak tahun 1983 hingga 1990.

Budi Harjono
mulai aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan keorganisasian. Dipercaya
sebagai seksi bidang rohani Islam di lingkungan Organisasi Intra Siswa
(OSIS) SMAN 2 Semarang, Budi Harjono memulai kreatifitas berfikirnya
untuk kemajuan organisasi di samping tetap berkonsentrasi dalam
pelajaran sekolah.
Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala beliau belajar
di IAIN Walisongo-Semarang. Selama hampir 7 (tujuh) tahun mengenyam
pendidikan tingkat tinggi, Budi Harjono tercatat aktif di lembaga-lembaga
organisasi mahasiswa yang antara lain di Pergerakan Mahasiswa Islam
Indonesia (PMII), Teater Wadas, dan bahkan beliau juga sempat menjabat
Sekretaris Senat pada masa kepemimpinan Athoillah Muslim. Hingga
sekarang-pun Budi Harjono masih aktif berorganisasi, baik organisasi
masyarakat – seperti aktif sebagai salah satu Ketua RW di lingkungan
Meteseh, Tembalang, Semarang, Dewan Syuriah NU Kodia Semarang;
organisasi sosial-pendidikan.


Selain menimba ilmu di sekolah-sekolah formal, Budi Harjono
juga memperdalam pengetahuannya yang berkaitan dengan masalah
keagamaan. Pendidikan berbasic agama tersebut diterimanya saat beliau
belajar di Madrasah Diniyah (MD) dan Pondok Pesantren Sendangguwo.
Menginjak remaja, ketika duduk di jenjang SMA, Budi Harjono
mulai aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan keorganisasian. Dipercaya
sebagai seksi bidang rohani Islam di lingkungan Organisasi Intra Siswa
(OSIS) SMAN 2 Semarang, Budi Harjono memulai kreatifitas berfikirnya
untuk kemajuan organisasi di samping tetap berkonsentrasi dalam
pelajaran sekolah.

Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala beliau belajar
di IAIN Walisongo-Semarang. Selama hampir 7 (tujuh) tahun mengenyam
pendidikan tingkat tinggi, Budi Harjono tercatat aktif di lembaga-lembaga
organisasi mahasiswa yang antara lain di Pergerakan Mahasiswa Islam
Indonesia (PMII), Teater Wadas, dan bahkan beliau juga sempat menjabat
Sekretaris Senat pada masa kepemimpinan Athoillah Muslim. Hingga
sekarang-pun Budi Harjono masih aktif berorganisasi, baik organisasi
masyarakat – seperti aktif sebagai salah satu Ketua RW di lingkungan
Meteseh, Tembalang, Semarang, Dewan Syuriah NU Kodia Semarang;
organisasi sosial-pendidikan – beliau menjadi pendiri dan penasehat di 3
(tiga yayasan sosial-pendidikan); maupun organisasi politik – aktif di salah
satu Partai Islam.

Di samping memiliki segudang pengalaman organisasi, Budi
Harjono juga memiliki prestasi yang tidak kalah banyaknya dengan
aktifitas organisasinya. Sejak duduk di sekolah dasar Budi Harjono sudah
menunjukkan bakatnya di bidang kesenian. Hal itu dibuktikan dengan
meraih juara I (satu) lomba menyanyi tingkat sekolah dasar se-Kecamatan.
Di tingkat SMA, beliau berhasil meraih juara I Pidato tingkat SMA  Beliau hidup bersama seorang
isteri yang dinikahinya pada tahun 1989 dan telah dikaruniai 9 (sembilan)
putra. Kesehariannya disibukkan dengan pengembangan dakwah melalui
lembaga pendidikan, pengajian, serta kesenian.

......

Saya mengucapkan banyak terimakasih apabila anda berkenan membagikan (share) ini di Facebook dan twitter .

ShareThis

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More