KEBERSAMAAN CINTA - karya K.H. Amin Budi Harjono

pulsagram, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online


Sedulurku tercinta, pada suatu ketika Sayyidatina Siti Fatimah Az-Zahrah dipaggil Kanjeng Nabi SAW, lalu dibisikkan ke telinga kanannya, setelah itu SayyidatinaSiti Fatimah menangis dengan derai airmata. Sejenak kemudian dipanggil lagi dan Kanjeng Nabi SAW membisikan ke telinga kiri putri kesayangannya itu, setelahnya Sayyidatina Siti Fatimah tersenyum gembira.

Adegan ini melahirkan tanda tanya di kalangan sahabat yang melihatnya, panggilan pertama menangis, sementara panggilan kedua tertawa. Ada sahabat yang menanyakan kepada Putri Kanjeng Nabi SAW itu, mengapa ketawa dan menangis setelah dipanggil Ayahanda tercinta. Sebelum aku kabarkan jawaban dari Sayyidatina Siti Fatimah, aku sampaikan dulu bahwa salah satu bukti kecintaan kepada Kanjeng Nabi SAW adalah kecintaan kepada keluarganya. Orang-orang tua kita dahulu tahu bahwa kecintaan kepada Sayyidina Ali, Sayyidatina Fatimah,dan kedua putranya ini bisa memadamkan bencana, terutama bencana dalam alam kubur. Mereka juga percaya bahwa itu bisa memadamkan bencana yang terjadi sekarang. Karena itu kalau ada bala di sebuah dusun--terjadi wabah penyakit--maka Ibu-Ibu membacakan syair ini kepada anak-anaknya: Li khamsatun uthfi bihaa harral wabbail haatimah @Al-Mushthafa wal Murtadlo wabnahumaa wal Fatimah [Aku mempersembahkan yang lima kepada Allah, untuk memadamkan panasnya bencana yang mengerikan Al-Muthafa, Al-Murtadlo, kedua putranya, dan Fatimah].

Kanjeng Nabi saw bersabda: Ketahuilah, barang siapa yang mati dengan kecintaan kepada keluarga Muhammad, dia mati dengan ampunanNya. Ketahuilah, barang siapa yang mati dengan kecintaan kepada Keluarga Muhammad, dia mati sebagai orang Mukmin yang sempurna imannya. Ketahuilah, barang siapa yang mati membawa kecintaan kepada keluarga Muhammad, dia mati dalam keadaan malaikat maut menggembirakannya dengan surga, kemudian Munkar dan Nakir akan menghiburnya. Ketahuilah, barang siapa yang mati dengan membawa kecintaan kepada keluarga Muhammad, dia akan diiringi masuk ke surga seperti diiringinya pengantin ke rumah suaminya. Ketahuilah, barang siapa yang mati dengan membawa kecintaan kepada keluarga Muhammad, Allah akan bukakan dua pintu surga di kuburannya. Ketahuilah, barang siapa yang mati membawa kecintaan kepada keluarga Muhammad, Allah jadikan kuburannya tempat berkunjung Malaikat Rahmah. Ketahuilah, barang siapa yang mati membawa kecintaan kepada keluarga Muhammad, ia akan mati dalam Sunnah Wal Jamaah. Siapa yang mati dalam kebencian kepada keluarga Muhammad, dia akan datang pada hari kiamat dengan ditulis pada kedua matanya: Inilah orang yang putus asa dari rahmat Allah SWT.

Mata rantai cinta ini pun turun, diantara ungkapan cinta kepada Rasulullah ialah mencintai yang dicintai Rasulullah, sampai beliau menyebutnya ahli waris, yakni ulama' itu. Jadi mencintai Rasulullah juga harus diungkapkan dengan kecintaan kepada ulama'. Ada sebuah hadis: Memandang seorang alim dengan penuh kecintaan dihitung sebagai ibadah. Jadilah engkau orang alim, atau seorang yang belajar. Cintailah ulama'. Janganlah engkau termasuk orang yang ke empat, nanti engkau binasa karena kebencianmu kepada ulama'. Kisah ini aku sampaikan dengan didampingi keterangan dari Kanjeng Nabi saw,dalam hubungannya dengan cinta dan fadlilahnya, agar tumbuh kebersamaan dalam cinta, termasuk kisah yang di alami Sayyidatina Siti Fatimah itu.

Sahabat-sahabat tahu akan cinta anak putrinya itu kepada ayahanda Baginda Rasulullah, dan tahu akan kebersamaannya bersama beliau. Maka ketika ada sahabat yang bertanya kenapa menangis, maka dijawab oleh Sayyidatina Siti Fatimah: tidak lama lagi beliau akan meninggal, makanya aku menangis karena akan berpisah dengan Rasulullah. Adapun ketika ditanya kenapa tertawa dalam panggilan kedua itu, dijawab oleh Sayyidatina Siti Fatimah: Namun setelah Rasulullah nanti mati, tidak lama lagi aku akan menyusul mati, dan kembali bersama Rasulullah....

Kawan-kawan, ternyata benar adanya setelah enam tahun sejak kematian Rasululllah, putri kesayangan beliau itu menyusul meninggal. Sepanjang menunggu menyusul kepergian Ayahanda, Sayyidatina Siti Fatimah tidak pernah tersenyum, makanya pada saat beliau tersenyum ada yang menanyalan: kenapa engkau tersenyum wahai putri Rasulullah? Dijawab beliau: malaikat Izrail telah tiba, dan sebentar lagi aku akan bersama kembali dengan Rasulullah saw...

Allahumma shalli'ala sayyidinaa Muhammad...


catatan :

     K.H. Amin Budi Harjono dilahirkan di Desa Baturagung Kecamatan Gubug Kabupaten Grobogan pada tanggal 17 Mei 1962 dengan nama Budi Harjono sebagai anak kedua dari enam bersaudara. Kedua orangtuanya – Bapak Sutikno dan Ibu Hj. Rukanah – hanya lulusan Madrasah Ibtidaiyah di desanya. Keluarga beliau merupakan keluarga yang sederhana yang hanya mengandalkan kehidupan dari hasil pertanian dan perdagangan.    Meskipun kedua orangtua Budi Harjono hanya lulusan madrasah ibtidaiyah dengan jumlah anak yang lumayan banyak serta ekonomi yang tergolong menengah ke bawah, masalah pendidikan anak-anak tetap menjadi prioritas utama di lingkungan keluarga. Bagi mereka (kedua orang tua Budi Harjono) tidak ada alasan untuk tidak memberikan yang terbaik bagi wawasan keilmuan anak-anak mereka. Hal itu dapat terlihat dari prestasi pendidikan yang diraih Budi Harjono dan saudara-saudara kandungnya. Dari keenam anak mereka, empat diantaranya berhasil meraih gelar sarjana dan hanya dua orang yang tidak mendapat gelar sarjana.1 Sejak kelas 2 Sekolah Dasar, Budi Harjono telah menjadi anak yatim karena ayahnya tercinta berpulang ke Rahmatullah. Semenjak itu pula Budi Harjono diasuh oleh kakeknya yang bernama Amin Dimyati2   Proses pendidikan Budi Harjono tidak berbeda dengan yang dilakukan oleh anak-anak Indonesia pada umumnya. Diawali dari mengenyam pendidikan dasar di Sekolah Dasar (SD) Baturagung Gubug pada tahun 1970 dan lulus tahun 1976 kemudian Budi Harjono melanjutkan pendidikannya pada tahun itu juga di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Muhammadiyah Gubug dan lulus pada tahun 1980. Setelah lulus dari SMP Muhammadiyah, Budi Harjono melanjutkan jenjang pendidikannya di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 2 Semarang dan lulus tahun 1983. Perjalanan pendidikan Budi Harjono berikutnya adalah di Fakultas Dakwah Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Walisongo yang dijalaninya sejak tahun 1983 hingga 1990. Budi Harjono mulai aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan keorganisasian. Dipercaya sebagai seksi bidang rohani Islam di lingkungan Organisasi Intra Siswa (OSIS) SMAN 2 Semarang, Budi Harjono memulai kreatifitas berfikirnya untuk kemajuan organisasi di samping tetap berkonsentrasi dalam pelajaran sekolah. Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala beliau belajar di IAIN Walisongo-Semarang. Selama hampir 7 (tujuh) tahun mengenyam pendidikan tingkat tinggi, Budi Harjono tercatat aktif di lembaga-lembaga organisasi mahasiswa yang antara lain di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Teater Wadas, dan bahkan beliau juga sempat menjabat Sekretaris Senat pada masa kepemimpinan Athoillah Muslim. Hingga sekarang-pun Budi Harjono masih aktif berorganisasi, baik organisasi masyarakat – seperti aktif sebagai salah satu Ketua RW di lingkungan Meteseh, Tembalang, Semarang, Dewan Syuriah NU Kodia Semarang; organisasi sosial-pendidikan. Selain menimba ilmu di sekolah-sekolah formal, Budi Harjono juga memperdalam pengetahuannya yang berkaitan dengan masalah keagamaan. Pendidikan berbasic agama tersebut diterimanya saat beliau belajar di Madrasah Diniyah (MD) dan Pondok Pesantren Sendangguwo. Menginjak remaja, ketika duduk di jenjang SMA, Budi Harjono mulai aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan keorganisasian. Dipercaya sebagai seksi bidang rohani Islam di lingkungan Organisasi Intra Siswa (OSIS) SMAN 2 Semarang, Budi Harjono memulai kreatifitas berfikirnya untuk kemajuan organisasi di samping tetap berkonsentrasi dalam pelajaran sekolah. Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala beliau belajar di IAIN Walisongo-Semarang. Selama hampir 7 (tujuh) tahun mengenyam pendidikan tingkat tinggi, Budi Harjono tercatat aktif di lembaga-lembaga organisasi mahasiswa yang antara lain di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Teater Wadas, dan bahkan beliau juga sempat menjabat Sekretaris Senat pada masa kepemimpinan Athoillah Muslim. Hingga sekarang-pun Budi Harjono masih aktif berorganisasi, baik organisasi masyarakat – seperti aktif sebagai salah satu Ketua RW di lingkungan Meteseh, Tembalang, Semarang, Dewan Syuriah NU Kodia Semarang; organisasi sosial-pendidikan – beliau menjadi pendiri dan penasehat di 3 (tiga yayasan sosial-pendidikan); maupun organisasi politik – aktif di salah satu Partai Islam. Di samping memiliki segudang pengalaman organisasi, Budi Harjono juga memiliki prestasi yang tidak kalah banyaknya dengan aktifitas organisasinya. Sejak duduk di sekolah dasar Budi Harjono sudah menunjukkan bakatnya di bidang kesenian. Hal itu dibuktikan dengan meraih juara I (satu) lomba menyanyi tingkat sekolah dasar se-Kecamatan. Di tingkat SMA, beliau berhasil meraih juara I Pidato tingkat SMA  Beliau hidup bersama seorang isteri yang dinikahinya pada tahun 1989 dan telah dikaruniai 9 (sembilan) putra. Kesehariannya disibukkan dengan pengembangan dakwah melalui lembaga pendidikan, pengajian, serta kesenian.



......

Saya mengucapkan banyak terimakasih apabila anda berkenan membagikan (share) ini di Facebook dan twitter .

ShareThis

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More