CAHAYA CINTA - karya K.H. Amin Budi Harjono

pulsagram, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online


Sedulurku tercinta, mungkin orang banyak yang jenuh lalu bosan dan apatis terhadap sejarah yang carut marut, dimana wajah anggun peradaban seolah lenyap dan tinggal kenangan. Kekerasan demi kekerasan menghiasi bumi, negara, keluarga dan diri sendiri, sehingga kesantunan hidup musnah dan nampaklah wajah beringas sebagai letupan kemarahan--mudah tersentil. Seolah keadaan ini mengotori kehidupan secara luas, tetapi tidak bagiku, kehidupan yang dicipta dengan cintaNya ini akan selalu memiliki harmoni, sementara kotoran itu akan dikembalikan kepada siapa yang mengotorinya.


Aku mendengar banyak orang yang gelisah dan tidak tenteram, aku mendengar keluarga yang terkoyak, aku mendengar kampung yang bentrok gara-gara pesoalan yang tidak jelas jluntrungnya, aku mendengar antar desa saling perang, aku mendengar antar wilayah porak poranda karena permusuhan, aku mendengar antar negara bersitegang karena perang berbagai kepentingan, aku mendengar, aku mendengar, aku mendengar.


Agama yang notabene menentramkan manusia ternyata diperalat juga untuk membenarkan konflik itu sehingga keadaan menjadi tambah tak terkendali, semua berujung kepada tragedi kemanusiaan: terkoyaknya jiwa-jiwa dan raga-raga. Ada sebuah syair yang mengatakan: aku heran ada orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, tetapi aku lebih heran lagi ada orang yang membeli dunia dengan agama, yang lebih mengherankan lagi dari keduanya adalah orang yang menjual agamanya dengan dunia, yang lain adalah orang yang menghutangkan agama itu--inilah yang lebih mengherankan lagi.


Dalam kaitan ini Rumi menyatakan: pertengkaran orang dewasa itu sama tidak berartinya dengan pertengkaran dunia kanak-kanak. Bahkan beliau menyatakan juga bahwa induk dari segala berhala adalah apa yang disebut: aku atau kami. Adalagi syair Jawa yang menyatakan bahwa b anyak orang yang tahu tentang dalil-dalil tetapi suka mengkafirkan pihak lain, sementara kafirnya diri sendiri tidak sempat digubris, kafirnya diri sendiri ini bentuknya adalah kotornya hati dan akalnya itu. Bukankah dalam realitas sosial sering terdengar: aku harus menang dan harus kuasa, hal ini menjadi ruh terjadinya konflik berkepanjangan, rumit dan jlimet itu. Bukankah dalam banyak kasus bentrok itu bagian dari pertentangan yang saling mencari klaim: kami harus menang dan harus kuasa, hal ini menjadi pembangkit peperangan yang tidak lucu itu.


Dimanakah "kita" dalam pengertian kebersamaan itu? Kita dalam komitmen sama-sama makhluk Sang Khalik, yang harus saling mengenal antar pribadi, suku dan bangsa itu. Kita dalam pengertian sebagai keluarga Tuhan semua, sebagaimana firmanNya itu: semua makhluk adalah keluargaKu. Ternyata aku lihat semua bentrok itu berada dalam lapisan buih--kalau diibaratkan samodra, dan buih itu semua berada di pinggir-pinggir pantai, di manapun--kata Rumi--kalau di pinggir pantai yang akan ditemukan adalah penjajah demi penjajah-- yang hanya berbicara kuasa bukan cinta.


Dalam sunyi di kedalaman semesta ternyata masih aku temukan butiran mutiara-mutiara yang tak terhingga banyaknya, dari sinilah aku selalu yakin terhadap cinta itu selalu ada dan abadi. Dan buih yang terapung itu ternyata akan lenyap lalu menjadi butiran-butiran pasir di pinggir pantai yang indah juga--di tanganNya. Cinta akan mensucikan segala yang najis, cinta akan mendekatkan segala yang jauh, cinta akan mendamaikan segala yang konflik, cinta akan mewangikan segala yang busuk, cinta akan meringankan segala yang berat, cinta akan menyembuhkan segala yang sakit, cinta akan memaafkan segala yang salah, cinta akan meng-emaskan segala yang tembaga, cinta akan menyambung segala yang putus, cinta akan memudahkan segala yang sulit, cinta akan memaniskan segala yang pahit, cinta akan menggembirakan segala yang menyusahkan, cinta akan mensenyumkan segala tangisan, cinta akan mensahayakan segala raja, cinta akan, cinta akan, cinta akan....


Kawan-kawan, sudah saatnya segala bentuk kekerasan dan pertentangan harus dihentikan, lebih-lebih kekerasan bernuansa agama dengan cahaya Cinta, di tengah puing peradaban jangan putus asa karena selalu ada cahaya, di tengah porandanya sejarah jangan putus harapan karena selalu ada harapan itu sendiri, abadi....


catatan : 

     K.H. Amin Budi Harjono dilahirkan di Desa Baturagung Kecamatan Gubug Kabupaten Grobogan pada tanggal 17 Mei 1962 dengan nama Budi Harjono sebagai anak kedua dari enam bersaudara. Kedua orangtuanya – Bapak Sutikno dan Ibu Hj. Rukanah – hanya lulusan Madrasah Ibtidaiyah di desanya. Keluarga beliau merupakan keluarga yang sederhana yang hanya mengandalkan kehidupan dari hasil pertanian dan perdagangan.    Meskipun kedua orangtua Budi Harjono hanya lulusan madrasah ibtidaiyah dengan jumlah anak yang lumayan banyak serta ekonomi yang tergolong menengah ke bawah, masalah pendidikan anak-anak tetap menjadi prioritas utama di lingkungan keluarga. Bagi mereka (kedua orang tua Budi Harjono) tidak ada alasan untuk tidak memberikan yang terbaik bagi wawasan keilmuan anak-anak mereka. Hal itu dapat terlihat dari prestasi pendidikan yang diraih Budi Harjono dan saudara-saudara kandungnya. Dari keenam anak mereka, empat diantaranya berhasil meraih gelar sarjana dan hanya dua orang yang tidak mendapat gelar sarjana.1 Sejak kelas 2 Sekolah Dasar, Budi Harjono telah menjadi anak yatim karena ayahnya tercinta berpulang ke Rahmatullah. Semenjak itu pula Budi Harjono diasuh oleh kakeknya yang bernama Amin Dimyati2   Proses pendidikan Budi Harjono tidak berbeda dengan yang dilakukan oleh anak-anak Indonesia pada umumnya. Diawali dari mengenyam pendidikan dasar di Sekolah Dasar (SD) Baturagung Gubug pada tahun 1970 dan lulus tahun 1976 kemudian Budi Harjono melanjutkan pendidikannya pada tahun itu juga di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Muhammadiyah Gubug dan lulus pada tahun 1980. Setelah lulus dari SMP Muhammadiyah, Budi Harjono melanjutkan jenjang pendidikannya di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 2 Semarang dan lulus tahun 1983. Perjalanan pendidikan Budi Harjono berikutnya adalah di Fakultas Dakwah Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Walisongo yang dijalaninya sejak tahun 1983 hingga 1990. Budi Harjono mulai aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan keorganisasian. Dipercaya sebagai seksi bidang rohani Islam di lingkungan Organisasi Intra Siswa (OSIS) SMAN 2 Semarang, Budi Harjono memulai kreatifitas berfikirnya untuk kemajuan organisasi di samping tetap berkonsentrasi dalam pelajaran sekolah. Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala beliau belajar di IAIN Walisongo-Semarang. Selama hampir 7 (tujuh) tahun mengenyam pendidikan tingkat tinggi, Budi Harjono tercatat aktif di lembaga-lembaga organisasi mahasiswa yang antara lain di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Teater Wadas, dan bahkan beliau juga sempat menjabat Sekretaris Senat pada masa kepemimpinan Athoillah Muslim. Hingga sekarang-pun Budi Harjono masih aktif berorganisasi, baik organisasi masyarakat – seperti aktif sebagai salah satu Ketua RW di lingkungan Meteseh, Tembalang, Semarang, Dewan Syuriah NU Kodia Semarang; organisasi sosial-pendidikan. Selain menimba ilmu di sekolah-sekolah formal, Budi Harjono juga memperdalam pengetahuannya yang berkaitan dengan masalah keagamaan. Pendidikan berbasic agama tersebut diterimanya saat beliau belajar di Madrasah Diniyah (MD) dan Pondok Pesantren Sendangguwo. Menginjak remaja, ketika duduk di jenjang SMA, Budi Harjono mulai aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan keorganisasian. Dipercaya sebagai seksi bidang rohani Islam di lingkungan Organisasi Intra Siswa (OSIS) SMAN 2 Semarang, Budi Harjono memulai kreatifitas berfikirnya untuk kemajuan organisasi di samping tetap berkonsentrasi dalam pelajaran sekolah. Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala beliau belajar di IAIN Walisongo-Semarang. Selama hampir 7 (tujuh) tahun mengenyam pendidikan tingkat tinggi, Budi Harjono tercatat aktif di lembaga-lembaga organisasi mahasiswa yang antara lain di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Teater Wadas, dan bahkan beliau juga sempat menjabat Sekretaris Senat pada masa kepemimpinan Athoillah Muslim. Hingga sekarang-pun Budi Harjono masih aktif berorganisasi, baik organisasi masyarakat – seperti aktif sebagai salah satu Ketua RW di lingkungan Meteseh, Tembalang, Semarang, Dewan Syuriah NU Kodia Semarang; organisasi sosial-pendidikan – beliau menjadi pendiri dan penasehat di 3 (tiga yayasan sosial-pendidikan); maupun organisasi politik – aktif di salah satu Partai Islam. Di samping memiliki segudang pengalaman organisasi, Budi Harjono juga memiliki prestasi yang tidak kalah banyaknya dengan aktifitas organisasinya. Sejak duduk di sekolah dasar Budi Harjono sudah menunjukkan bakatnya di bidang kesenian. Hal itu dibuktikan dengan meraih juara I (satu) lomba menyanyi tingkat sekolah dasar se-Kecamatan. Di tingkat SMA, beliau berhasil meraih juara I Pidato tingkat SMA  Beliau hidup bersama seorang isteri yang dinikahinya pada tahun 1989 dan telah dikaruniai 9 (sembilan) putra. Kesehariannya disibukkan dengan pengembangan dakwah melalui lembaga pendidikan, pengajian, serta kesenian. 





......

Saya mengucapkan banyak terimakasih apabila anda berkenan membagikan (share) ini di Facebook dan twitter .

ShareThis

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More